Faktor Yang Membuat UKM Bangkrut

Ada Beberapa Faktor yang memperngaruhi sebuah UKM tersebut mengalami kebangkrutan dalam menjalankan usahanya tersebut. Adapun beberapa Faktor tersebut adalah sebagai berikut :

1. Sifat Individu (UKM)


Dalam bisnis kecil, semua orang harus melakukan tugas yang sesuai dengan keahliannya. Pada awalnya boleh melakukan semuanya sendirian, tapi ketika sudah mulai kerepotan, jangan segan-segan mencari bantuan atau karyawan yang cocok. Jangan takut untuk mencari bantuan dari luar. Sebuah bisnis yang mulai tumbuh tidak mungkin dilakukan sendirian, cari orang yang memang mengerti di bidangnya. Sebagai contoh, sulit rasanya seorang ahli informasi dan teknologi (IT) bisa mengurus pembukuan dengan baik.

2.  Percaya Pada Auto Selling ( UKM )

Bisnis UKM
Terkadang Sesorang yang sudah berada pada puncak kejayaan baik dalam hal profit maupun kemampuan memanajemen sebuah UKM, orang tersebut lupa bahwa sebuah produk tidak akan terjual secara otomatis tanpa kita mengupdate teknik penjualan yang ada. Sebuah kebohongan besar jika kita menetapkan sebuah strategy saat ini dan untuk 10 tahun kedepan strategy tersebut akan membuahkan hasil yang sama pada saat ini.

3. Management Laporan Yang Tidak Sesuai Aturan ( UKM )

Asuransi Terbaik untuk UKM
Kebanyakan pebisnis pemula dan kecil tidak mengerti menyusun pembukuan atau laporan keuangan. Tak cukup hanya mengerti akan dunia bisnisnya, seorang pengusaha juga harus bisa mengerti kondisi kesehatan finansial perusahaannya. Semua keputusan bisnis yang akan diambil pengusaha selalu berhubungan dengan arus kas perusahaannya dan target laba di akhir tahun.





4. Tidak Pandai Membaca Peluang ( UKM )

Faktor yang membuat UKM Bangkrut
Ketika sebuah bisnis tidak berjalan dengan baik, biasanya pengusaha langsung membuat produk baru demi menggenjot penjualan. Hal ini tidak salah, karena bisa menambah omzet yang sudah mulai lesu.

Namun, hal itu tidak akan bertahan lama dan melelahkan, karena tak berapa lama harus mencari produk baru lagi demi menggenjot laba. Padahal sebenarnya bisnis yang baik itu adalah bisnis yang fokus ke satu atau beberapa produk saja.

Selama produk tersebut sejak awal sudah dirancang sedemikian rupa sehingga disiapkan untuk jangka panjang, maka pelanggan akan terus mencarinya. Jadi, ada baiknya untuk tidak buru-buru mencari produk baru sebelum produk lama Anda berkembang sampai sempurna, ini adalah rahasia untuk sukses jangka panjang.

5. Kurang Totalitas Dalam Menjalankan Bisnis ( UKM )

UKM Bangkrutt
Menjalankan usaha kecil yang baru tumbuh memberikan banyak tantangan yang tidak akan Anda sangka sebelumnya. Itulah mengapa alangkah baiknya jika Anda punya akses modal yang cukup. Karena dalam beberapa tahun pertama bisnis model ini membutuhkan perhatian dan dana cadangan yang cukup banyak.

Ada beberapa pertanyaan yang harus Anda jawab, berapa besar ongkos produksi? Perlu menyewa tempat untuk usaha atau tidak? Berapa karyawan yang diperlukan?

Begitu Anda sudah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, mulailah mencari modal supaya bisa memulai bisnis impian Anda tersebut.


6. Tidak Adanya Jaminan Asuransi Yang Mensupport Usaha ( UKM )

Asuransi Terbaik untuk UKM
Betapa Pentingnya sebuah Asuransi Medipro Untuk UKM. Dimana saat Usaha kita Mulai terombang-ambing maka pihak Asuransi Inilah yang akan menanggung biaya kerugian yang akan menimpa usaha anda. Tidak sedikit Para Pengusaha di Indonesia yang telah mempercayakan Asuransi Usaha mereka pada sebuah badan Asuransi terbaik dan terpercaya. Bahkan penulis sendiri mulai mempercayakan sebuah usahanya kepada salah satu Asuransi Terbaik se-Indonesia yaitu AIA Financial.

Pihak asuransilah yang akan Memback up dan melindungi usaha anda dari ambang kebangkrutan.  

Mari Beransuransi Demi Kelangsungan Usaha Kecil Anda !