Tujuan utama jailbreak ponsel adalah untuk memodifikasinya sehingga kamu memiliki akses tidak terbatas ke seluruh sistem file. Akses ini memungkinkan untuk melakukan perubahan yang tidak didukung oleh ponsel dalam keadaan default-nya.

Jailbreak dapat dianggap sebagai metafora yang membebaskan ponsel dari "penjara". Dalam hal ini, membebaskan ponsel bebas dari batasan tertentu yang ditetapkan oleh pabrikan atau operator wireless, pemilik perangkat memperoleh lebih banyak kendali atas perangkat dan bagaimana kinerjanya.

Perangkat yang biasanya di-jailbreak adalah iPhone, iPod touch, dan iPad, tetapi banyak orang kini melakukan praktek jailbreak pada perangkat lain seperti Roku sticks, Fire TV, dan Chromecasts. Jailbreak perangkat Android biasanya disebut root. Artikel ini membahas ponsel tetapi istilah ini mulai digunakan untuk banyak item teknologi sekarang.

Mengapa Orang Melakukan Jailbreak Ponsel

Meskipun kami tidak menyarankan jailbreak ponsel kamu karena masalah keamanan, orang terlibat dalam praktik ini karena berbagai alasan.

Mungkin alasan paling umum untuk melakukan jailbreak pada ponsel adalah menginstal aplikasi khusus yang tidak dapat digunakan di ponsel. Apple memblokir beberapa aplikasi agar tidak dirilis di App Store tetapi itu tidak berlaku untuk ponsel yang di-jailbreak; toko aplikasi yang digunakan di sana menerima apa saja.

Alasan lain untuk melakukan jailbreak pada ponsel kamu adalah mendapatkan aplikasi gratis. Hacker dapat menginstal aplikasi resmi berbayar di perangkat mereka melalui Apple App Store dan kemudian memodifikasinya sebelum melepaskannya ke toko aplikasi jailbroken untuk semua perangkat yang diretas agar dapat digunakan secara gratis. Kemudahan di mana mencuri aplikasi tersedia untuk perangkat jailbroken sangat luar biasa dan tentunya ini adalah salah satu alasan paling populer untuk melakukan jailbreak pada ponsel kamu--meskipun itu tidak etis atau ilegal atau keduanya.

Satu lagi alasan jailbreak begitu terkenal adalah karena ini memungkinkan kamu kostumisasi apa pun yang ada di ponsel. Secara default, ikon aplikasi iPhone, taskbar, jam, lockscreen, widget, pengaturan, dll. Tidak bisa dikonfigurasi. Akan tetapi, perangkat jailbroken dapat dengan mudah mengubah warna, huruf, dan tema, menginstal custom skins dan alat lainnya.

Selain itu, perangkat jailbroken dapat diatur untuk memungkinkan kamu menghapus aplikasi yang biasanya tidak dapat kamu hapus. Misalnya, pada beberapa versi iPhone, kamu tidak dapat menghapus aplikasi Mail, Catatan, atau Cuaca, tetapi tweak jailbreak memungkinkan kamu mencabut pembatasan itu dan benar-benar menghapus program yang tidak diinginkan tersebut.

Potensi Masalah Dengan Jailbreak

Saat jailbreak membuat perangkat kamu lebih terbuka dan memberi kamu kontrol lebih besar, ia berpotensi meningkatkan kerentanan terhadap aplikasi berbahaya (malicious apps) dan masalah stabilitas tentunya. Apple telah lama menentang jailbreak (atau "modifikasi tidak sah pada iOS yang tidak sah") dan mencatat bahwa modifikasi yang tidak sah dari sistem adalah pelanggaran perjanjian lisensi pengguna akhir mereka.

Selain itu, Apple mempunyai panduan ketat tentang bagaimana pelaksanaan dikembangkan dan itu keliru satu alasan sebagian akbar aplikasi berfungsi dengan paripurna di ponsel yang nir diretas. Perangkat yg diretas nir mempunyai standar ketelitian yang tinggi & sang karenanya mengakibatkan baterai pada perangkat jailbroken terkuras lebih cepat dan mengalami reboot iPhone secara acak.

Pada bulan Juli tahun 2010, bagaimanapun, Library of Congress Copyright memutuskan bahwa jailbreak ponsel adalah tindakan legal, dan menyatakan kalau praktik jailbreak itu "tidak berbahaya dan bermanfaat".

Aplikasi dan Alat Jailbreak

Temukan alat jailbreak di situs seperti PanGu, redsn0w, dan JailbreakMe. Kodi, juga, adalah aplikasi yang sangat populer untuk jailbreak.

Berhati-hatilah dengan aplikasi yang kamu gunakan untuk men-jailbreak ponsel kamu. Pasalnya beberapa dari mereka dapat menyertakan malware dan bukan tidak mungkin kalau mereka berhasil meretas ponsel kamu, sehingga mereka dapat menginstal keyloggers atau alat lain yang tidak kamu inginkan di ponsel kamu.

Jailbreak vs Root dan Unlocking

Semua ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan membebaskan ponsel kamu dari keterbatasannya, tetapi itu tidak selalu berarti hal yang sama.

Jailbreak dan root memiliki tujuan yang sama, yaitu untuk mendapatkan akses ke seluruh sistem file kamu tetapi digunakan dalam konteks iOS atau Android. Sedangkan unlocking mengacu pada penghapusan pembatasan yang melarang penggunaan ponsel menggunakan jaringan operator yang berbeda.

Post a Comment

Previous Post Next Post