Untungnya, mereka pula mengandung fitur yg membantu melindungi privasi digital kita dan mencegah dimata-matai pemerintah.

Simak tips ini buat menjaga supaya data dan kegiatan engkau permanen pribadi.

DISCLAIMER: Meskipun tips ini bisa membantu melindungi data & ponsel kamu, aku bukan konsultan keamanan, dan jua pengetahuan aku sangat terbatas mengenai bagaimana cara pemerintah melakukan supervisi. Teknik pengawasan pemerintah berubah jauh lebih cepat daripada pengetahuan rakyat umum tentangnya. Dengan demikian, tingkat proteksi yang ditawarkan pada sini tentu terbatas.

Keamanan buat Web, Chat, dan Email

Komunikasi merupakan galat satu hal penting yang dicari oleh pengawasan buat mendapatkan akses. Enkripsi dan melakukan tindakan pencegahan tertentu menggunakan aplikasi yang engkau gunakan bisa membantu.

Gunakan VPN buat Penjelajahan Web

Virtual Private Network, atau VPN, mengarahkan semua penjelajahan Internet kamu melalui "tunnel" atau "terowongan" pribadi yang dilindungi dengan enkripsi dari pengawasan. Meskipun ada laporan tentang pemerintah yang dapat memecahkan beberapa VPN, dengan menggunakannya satu akan memberikan perlindungan lebih daripada tidak.

Untuk memakai VPN, kamu memerlukan dua hal: aplikasi VPN & berlangganan penyedia layanan VPN yang menyediakan akses terenkripsi ke internet. Ada pelaksanaan VPN yg terpasang pada iOS, dan poly pilihan yang tersedia pada App Store, termasuk:

  • ExpressVPN—Aplikasi Gratis. Biaya layanan US$8-13/bulan.
  • Download di App Store
  • IPVanish VPN—Aplikasi Gratis. Biaya layanan $6.50-$10/bulan.
  • Download di App Store
  • VPN by NordVPN—Aplikasi Gratis. Service costs $5.75-$12/bulan.
  • Download di App Store

Selalu Gunakan Private Browsing

Saat menelusuri web, Safari melacak riwayat penjelajahan kamu, informasi yang mudah diakses jika seseorang mendapat akses ke iPhone kamu. Hindari meninggalkan jejak data penjelajahan web dengan menggunakan Private Browsing. Fitur yang dibangun di Safari ini memastikan bahwa riwayat penjelajahan kamu tidak tersimpan. Aktifkan fitur dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Ketuk Safari
  2. Ketuk ikon dua kotak di kanan bawah
  3. Ketuk Private
  4. Ketuk + untuk membuka jendela Private Browsing yang baru.

Gunakan Aplikasi Chat Terenkripsi

Menguping pembicaraan bisa menghemat banyak informasi berguna—kecuali percakapan kamu tidak bisa di-crack. Untuk melakukannya, kamu perlu menggunakan aplikasi Chat dengan end-to-end encryption. Ini berarti setiap langkah chat—dari ponsel ke server chat ke ponsel penerima—akan dienkripsi. Platform iMessage buatan Apple bekerja seperti ini, seperti juga sejumlah aplikasi chat lainnya. IMessage adalah pilihan tepat, karena Apple telah mengambil sikap yang kuat untuk tidak menciptakan "backdoor" bagi pemerintah untuk mengakses percakapan. Pastikan tidak ada orang di grup chat iMessage yang menggunakan Android atau platform smartphone lainnya; yang memecahkan enkripsi untuk keseluruhan percakapan.

Electronic Frontier Foundation (EFF), sebuah organisasi hak digital dan kebijakan, memberikan Secure Messaging Scorecard yg berguna buat membantu engkau menemukan aplikasi chat terbaik untuk kebutuhan kamu.

Ditch Email—Kecuali End-to-End Encryption

Seperti yang tercantum di bagian terakhir, enkripsi adalah cara utama untuk tetap mengalihkan pandangan dari komunikasi pribadi kamu. Meskipun ada sejumlah aplikasi chat terenkripsi, jauh lebih sulit untuk menemukan email yang tidak dapat dienkripsi dengan benar. Bahkan, beberapa penyedia email terenkripsi telah ditutup karena tekanan pemerintah.

Salah satu pilihan mengagumkan termasuk ProtonMail, akan tetapi pastikan kamu mengirim email ke seseorang yg pula menggunakannya.

Sama seperti chat, bila penerima nir memakai enkripsi, semua komunikasi engkau beresiko.

Keluar menurut Jaringan Sosial

Jaringan sosial semakin banyak digunakan untuk komunikasi dan pengorganisasian perjalanan dan acara. Akses pemerintah ke jaringan sosial kamu akan mengungkapkan jaringan teman, aktivitas, gerakan, dan rencana kamu. Pastikan untuk selalu keluar dari aplikasi jejaring sosial kamu saat kamu selesai menggunakannya. Kamu juga harus keluar pada tingkat OS, dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Twitter atau Facebook
  3. Keluar dari, atau hapus, akun kamu (ini tidak akan menghapus akun jejaring sosial, hanya data di ponsel kamu).

Passcode dan Akses Perangkat

Memata-matai tidak hanya terjadi melalui Internet. Hal itu jua sanggup terjadi ketika agen polisi, imigrasi dan bea cukai, & entitas pemerintah lainnya mendapatkan akses fisik ke iPhone engkau . Tips ini dapat membantu mempersulit mereka melihat data kamu.

Tetapkan Passcode yg Rumit (Complex Passcode)

Setiap orang harus menggunakan passcode untuk mengamankan iPhone mereka, dan kode passcode kamu yang lebih rumit, akan membuat semakin sulit untuk masuk. Kami melihat ini dalam pertarungan antara Apple dan FBI atas iPhone dalam kasus terorisme San Bernardino. Karena passcode yang rumit digunakan, FBI mengalami kesulitan mengakses perangkat. Passcode empat digit tidak cukup. Pastikan untuk menggunakan passcode yang paling rumit yang dapat kamu ingat, menggabungkan angka, huruf (huruf kecil dan huruf besar). Untuk tips membuat password yang aman, lihat artikel ini dari FPD.

Tetapkan Passcode yg kompleks dengan mengikuti petunjuk berikut:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Touch ID & Passcode
  3. Masukkan passcode kamu, jika diperlukan
  4. Ketuk Change Passcode
  5. Ketuk Passcode Options
  6. Ketuk Custom Alphanumeric Code dan masukkan passcode baru.

Atur Ponsel Kamu untuk Menghapus Data-nya

IPhone mencakup fitur yang secara otomatis menghapus datanya jika passcode salah dimasukkan 10 kali. Ini adalah fitur hebat jika kamu ingin menyimpan data pribadi tetapi kamu tidak lagi memiliki ponsel. Aktifkan pengaturan ini dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Touch ID & Passcode
  3. Masukkan passcode kamu, jika diperlukan
  4. Pindahkan slider Erase Data ke On/hijau.

Nonaktifkan Touch ID di Beberapa Kasus

Kami memikirkan keamanan berbasis sidik jari yang ditawarkan oleh pemindai sidik jari Apple Touch ID sangatlah kuat. Jika seseorang tidak bisa menempa sidik jari kamu, mereka terkunci dari ponsel kamu. Laporan terbaru dari demonstrasi mengatakan bahwa polisi melewati pembatasan ini dengan secara fisik memaksa orang-orang yang telah ditangkap untuk meletakkan jari mereka di sensor Touch ID untuk membuka kunci ponsel mereka. Jika kamu berada dalam situasi di mana kamu berpikir bisa ditangkap, sangat pintar untuk mematikan Touch ID. Dengan cara itu kamu tidak dapat dipaksa untuk meletakkan jari kamu pada sensor dan dapat mengandalkan passcode yang rumit untuk melindungi data kamu.

Matikan dengan cara mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Touch ID & Passcode
  3. Masukkan passcode Kamu
  4. Pindahkan semua slider di bagian Use Touch ID For: ke Off/putih.

Tetapkan Autolock sampai 30 Detik

Semakin lama iPhone kamu dibuka, semakin banyak kesempatan bagi seseorang yang memiliki akses fisik untuk melihat data kamu. Taruhan terbaik kamu adalah menyetel ponsel kamu ke Autolock atau kunci otomatis secepat mungkin. Kamu harus membukanya lebih sering dalam penggunaan sehari-hari, namun ini juga berarti bahwa jendela untuk akses yang tidak sah jauh lebih kecil. Untuk mengubah pengaturan ini, ikuti langkah-langkah ini:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Display & Brightness
  3. Ketuk Auto-Lock
  4. Ketuk 30 Seconds.

Nonaktifkan Semua Akses di Lock Screen

Apple mempermudah akses data dan fitur dari layar lockscreen iPhone. Dalam kebanyakan situasi, ini bagus—beberapa gesekan atau klik tombol mendapatkan fitur yang kamu butuhkan, tanpa membuka kunci ponsel kamu. Jika ponsel kamu tidak berada dalam kendali fisik kamu, fitur ini dapat memberi orang lain akses ke data dan aplikasi kamu. Sementara mematikan fitur ini membuat ponsel kamu sedikit kurang nyaman untuk digunakan, namun juga melindungi kamu. Ubah pengaturan kamu dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Touch ID & Passcode
  3. Masukkan passcode kamu, jika diperlukan
  4. Pindahkan slider berikut ke Off/putih:
    • Voice Dial
    • Today View
    • Notifications View
    • Siri
    • Reply with Message
    • Wallet.

Gunakan saja Kamera dari Lockscreen

Jika kamu memotret di sebuah acara—misalnya, sebuah demonstrasi—ponsel kamu tidak terkunci. Jika seseorang bisa meraih ponsel kamu saat tidak terkunci, mereka dapat mengakses data kamu. Memiliki pengaturan autolock yang sangat singkat dapat membantu hal ini, tapi ini tidak mudah dilakukan sesuai skenario. Tidak membuka kunci ponsel sama sekali adalah ukuran keamanan yang lebih baik. Kamu bisa melakukan ini, dan masih bisa mengambil foto, dengan meluncurkan aplikasi Camera dari layar lockscreen kamu. Bila kamu melakukan ini, kamu hanya dapat menggunakan aplikasi Camera dan melihat gambar yang baru saja kamu ambil.

Untuk meluncurkan aplikasi Camera dari layar lockscreen, gesek dari kanan ke kiri.

Set Up Find My iPhone

Find My iPhone sangat berguna untuk melindungi data kamu jika kamu tidak memiliki akses fisik ke iPhone. Itu karena kamu bisa menggunakannya untuk menghapus semua data di ponsel melalui Internet. Untuk melakukan itu, pastikan  kamu telah Mengatur Find My iPhone .

Lalu, baca artikel ini tentang cara menggunakan Find My iPhone untuk menghapus data kamu.

Pengaturan Privasi

Kontrol Privasi yang terpasang pada iOS memungkinkan kamu membatasi aplikasi, pengiklan, dan entitas lain untuk mengakses data yang tersimpan di aplikasi. Dalam kasus membela terhadap pengawasan dan memata-matai, pengaturan ini menawarkan beberapa perlindungan yang berguna.

Nonaktifkan Frequent Locations

IPhone kamu mencoba mempelajari kebiasaan kamu. Misalnya, ia mencoba untuk mengetahui lokasi GPS di rumah dan tempat kerja kamu sehingga bisa memberi tahu kamu saat kamu bangun di pagi hari berapa lama perjalanan kamu akan berlangsung. Mempelajari Frequent Locations ini dapat membantu, namun data tersebut juga memberi tahu banyak hal tentang ke mana kamu pergi, kapan, dan apa yang mungkin kamu lakukan. Agar gerakan kamu lebih sulit dilacak, nonaktifkan Frequent Locations dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Privacy
  3. Ketuk Location Services
  4. Gulir ke bagian paling bawah dan ketuk System Services
  5. Ketuk Frequent Locations
  6. Kosongkan lokasi yang ada
  7. Pindahkan slider Frequent Locations ke Off/putih.

Mencegah Aplikasi Mengakses Lokasi Kamu

Aplikasi pihak ketiga mungkin juga mencoba mengakses data lokasi kamu. Ini bisa sangat membantu—jika aplikasi Yelp tidak mengetahui lokasi kamu, tidak dapat memberi tahu kamu restoran apa yang menawarkan makanan yang kamu inginkan—tapi juga bisa mempermudah melacak gerakan kamu. Hentikan aplikasi agar tidak mengakses lokasi kamu dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk Privacy
  3. Ketuk Location Services
  4. Pindahkan slider Location Services ke Off/putih atau ketuk setiap aplikasi individual yang ingin kamu batasi dan kemudian ketuk Never.

Aksi lainnya

Berikut adalah beberapa tips lain yang biasanya dapat membantu kamu dalam melindungi privasi kamu.

Sign Out dari iCloud

Banyak data pribadi yang penting kemungkinan disimpan di akun iCloud kamu. Pastikan untuk keluar dari akun itu jika kamu merasa ada kemungkinan kamu kehilangan kontrol fisik perangkat kamu. Untuk melakukannya:

  1. Ketuk Settings
  2. Ketuk iCloud
  3. Ketuk Sign Out di bagian bawah layar.

Hapus Data Kamu Sebelum Melintasi Perbatasan

Baru-baru ini, Di beberapa negara (seperti A.S) telah mulai meminta orang-orang yang masuk ke perbatasan negara tersebut—bahkan penduduk tetap yang sah—untuk menyediakan akses ke ponsel mereka sebagai syarat memasuki negara tersebut. Jika kamu tidak ingin pemerintah membajak data kamu dalam perjalanan kamu ke negara ini, jangan tinggalkan data apapun di ponsel kamu.

Sebagai gantinya, sebelum kamu melakukan perjalanan backup semua data di ponsel kamu ke iCloud (komputer juga bisa berfungsi, tapi jika kamu melintasi perbatasan dengan kamu juga mungkin akan diperiksa).

Setelah yakin bahwa semua data kamu aman, kembalikan iPhone kamu ke pengaturan pabrik. Ini menghapus semua data, akun, dan informasi pribadi lainnya. Akibatnya, tidak ada yang perlu diperiksa di ponsel kamu.

Bila ponsel kamu tidak lagi beresiko diperiksa, kamu dapat mengembalikan backup iCloud dan semua data kamu ke ponsel kamu.

Update ke OS terbaru

Hacking iPhone sering dilakukan dengan memanfaatkan kelemahan keamanan di versi lama iOS, yaitu sistem operasi yang menjalankan iPhone. Jika kamu selalu menjalankan versi terbaru iOS, kelemahan keamanan tersebut kemungkinan telah diperbaiki. Kapan saja ada versi baru dari iOS, kamu harus memperbaruinya—dengan asumsi tidak bertentangan dengan perangkat keamanan lain yang kamu gunakan.

Untuk mempelajari cara update iOS kamu, lihat:

  • Cara Update Sistem Operasi iPhone
  • Install Update IOS Tanpa Menghubungkan ke iTunes

Pelajari lebih lanjut di FPD

Ingin belajar lebih banyak tentang melindungi diri dan data kamu, dengan tutorial yang ditujukan untuk wartawan, aktivis, dan banyak kelompok lainnya? Lihat situs web EFF's Surveillance Self-Defense.

Post a Comment

Previous Post Next Post