Ketika menyangkut keamanan smartphone kamu, sistem operasi yg kamu pilih akan membuat disparitas besar .

Cara-cara di mana sistem operasi didesain dan dipelihara agar selalu berjalan baik buat jangka panjang menentukan seberapa kondusif ponsel kamu?& pilihan primer sangat tidak selaras.

Jika engkau peduli mempunyai ponsel yang aman, & menjaga data langsung kamu tetap eksklusif, hanya ada satu pilihan smartphone: iPhone.

Pangsa Pasar: Target Besar

Pangsa pasar bisa menjadi penentu utama keamanan sistem operasi. Itu karena pembuat virus, hacker, dan penjahat dunia maya lainnya ingin memiliki dampak terbesar yang mereka dapat dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menyerang platform yang sangat banyak digunakan. Itulah sebabnya Windows adalah sistem operasi yang paling banyak diserang di desktop.

Di smartphone, Android memiliki pangsa pasar terbesar—sekitar 80 persen dibandingkan dengan iOS 20 persen. Karena itu, Android adalah target smartphone #1 untuk hacker dan penjahat.

Bahkan apabila Android memiliki keamanan terbaik pada dunia sekalipun, maka hampir nir mungkin bagi Google & kawan perangkat kerasnya buat menutup setiap lubang keamanan, melawan setiap virus, & menghentikan setiap penipuan digital. Sambil tetap memberi pelanggan perangkat yg bermanfaat.

Jadi, pangsa pasar adalah hal yang baik buat dimiliki, kecuali bila menyangkut keamanan.

Virus dan Malware: Android & Tidak Banyak Lagi

Mengingat bahwa Android adalah target terbesar bagi hacker, seharusnya tidak mengherankan lagi bahwa smartphone berbasis Android memiliki banyak virus, hacks, dan malware yang menyerangnya. Yang mungkin mengejutkan hanyalah berapa banyak yang dimilikinya daripada platform yang paling banyak diserang berikutnya.

Menurut sebuah studi baru-baru ini, 97 persen dari semua smartphone yang diserang malware menargetkan Android . Dilansir dari laman Forbes.

Yang lebih menakjubkan lagi, berdasarkan penelitian ini 0 % malware yang mereka temukan mentargetkan iPhone. 3 % terakhir membidik platform Symbian Symbian yg lama tetapi poly dipakai.

Sandboxing

Jika kamu bukan seorang programmer, ini bisa menjadi masalah yang kompleks, tapi ini sangat penting. Cara Apple dan Google telah merancang sistem operasi mereka, dan cara mereka mengizinkan aplikasi berjalan, sangat berbeda dan mengarah pada situasi keamanan yang sangat berbeda.

Apple menggunakan teknik yang disebut sandboxing. Ini berarti, pada dasarnya, setiap aplikasi berjalan di ruang berdindingnya sendiri ("Sandbox") di mana ia dapat melakukan apa yang diperlukannya, namun tidak dapat benar-benar berinteraksi dengan aplikasi lain atau, di luar ambang batas tertentu, dengan sistem operasi. Ini berarti bahwa meskipun sebuah aplikasi memiliki kode berbahaya atau virus di dalamnya, serangan itu tidak bisa keluar dari sandbox untuk melakukan lebih banyak kerusakan. (Aplikasi bisa saling berkomunikasi satu sama lain di iOS 8, tapi sandboxing masih harus diberlakukan.) Mengingat hal itu, jadi tidak mengherankan jika hacker, tidak mencoba menyerang iPhone terlalu gencar.

Di sisi lain, Google merancang Android buat keterbukaan dan fleksibilitas maksimal .

Itu memiliki poly manfaat bagi pengguna dan pengembang, akan tetapi itu juga berarti platform lebih terbuka terhadap agresi. Bahkan kepala tim Google Android mengakui bahwa Android kurang kondusif, menggunakan berkata:

We can not guarantee that Android is designed to be safe, the format was designed to give more freedom ... If I had a company dedicated to malware, I should also be addressing my attacks on Android.

Review Aplikasi: Serangan Menyelinap

Tempat lain yang menjadi keamanan masuk dalam permainan adalah dua toko aplikasi platform. Telepon kamu umumnya dapat tetap aman jika kamu terhindar dari terkena virus atau hack, tapi bagaimana jika ada virus atau serangan tersembunyi di sebuah aplikasi yang mengklaim sebagai sesuatu yang lain?

apabila demikian, kamu telah menginstal ancaman keamanan di telepon tanpa menyadarinya.

Meskipun mungkin hal itu bisa terjadi di ke 2 platform, hal itu jauh lebih mini kemungkinannya terjadi dalam iPhone. Itu lantaran Apple me-review semua aplikasi yang dikirimkan ke App Store sebelum dipublikasikan. Meskipun review tadi tidak dilakukan oleh ahli pemrograman & tidak melibatkan peninjauan menyeluruh terhadap kode pelaksanaan, namun ini menaruh beberapa ukuran keamanan dan sangat sedikit sekali aplikasi berbahaya yang pernah berhasil masuk ke App Store (dan beberapa pada antaranya melakukannya Dari peneliti keamanan menguji sistem).

Proses penerbitan Google melibatkan banyak review. Kamu bisa mengirimkan aplikasi ke Google Play dan akan tersedia bagi pengguna hanya dalam beberapa jam (proses Apple dapat memakan waktu beberapa hari sampai dua minggu).

Fitur Pengenalan Wajah Sangat Mudah Dikenali

Fitur keamanan serupa tersedia di kedua platform, namun pembuat Android cenderung ingin menjadi yang pertama kali mengenalkan fitur, sementara Apple biasanya ingin menjadi yang terbaik. Begitulah halnya dengan fitur pengenalan wajah atau (Facial Recognition).

Baik Apple dan Samsung menawarkan fitur pengenalan wajah yang terpasang pada ponsel mereka yang membuat wajah kamu menjadi passcode yang digunakan untuk membuka kunci ponsel atau memberi otorisasi pembayaran menggunakan Apple Pay dan Samsung Pay. Implementasi Apple terhadap fitur ini, disebut Face ID dan tersedia di iPhone X, lebih aman.

Peneliti keamanan sudah memperlihatkan bahwa sistem Samsung dapat tertipu menggunakan hanya sekedar foto wajah, bukan hal yang nyata. Samsung bahkan telah melangkah lebih jauh buat menaruh sanggahan terhadap fitur ini, memperingatkan pengguna bahwa itu tidak seaman pemindaian sidik jari. Apple, pada sisi lain, sudah menciptakan sebuah sistem yang tidak bisa dibodohi oleh foto, mampu mengenali paras engkau meski kamu menumbuhkan jenggot atau menggunakan kacamata, dan merupakan garis keamanan pertama dalam iPhone X.

Sebuah Catatan Akhir Pada Jailbreak

Semua yang terjadi sebelum titik ini tentang iPhone lebih aman dari pada Android adalah benar, namun ada satu hal yang bisa mengubahnya secara dramatis: jailbreak. Jailbreak adalah proses menghapus banyak pembatasan yang dilakukan Apple di iPhone agar pengguna dapat menginstal hampir semua aplikasi yang mereka inginkan. Ini memberi pengguna fleksibilitas yang luar biasa dengan telepon mereka, namun juga membuka mereka untuk mengatasi lebih banyak masalah.

Dalam sejarah iPhone, hanya terdapat sedikit sekali hacks & virus, akan tetapi yg terdapat hampir seluruh hanya menyerang ponsel jailbreak saja. Jadi, bila engkau berpikir ingin men-jailbreak telepon Kamu, ingatlah bahwa ini akan menciptakan perangkat kamu menjadi kurang aman.

Post a Comment

Previous Post Next Post