Misalnya, kamu dapat mengatur alarm atau timer baru dari Control Center, daripada harus membuka aplikasi Jam (Clock). Kamu dapat menghidupkan atau mematikan Low Power Mode, alih-alih mencarinya ke Settings > Battery. Bahkan ada beberapa keterampilan baru, seperti mengendalikan Apple TV, merekam layar iPhone atau iPad kamu, dan membuat kamu tidak terganggu oleh notifikasi saat kamu sedang mengemudi.

Dan yg terpenting, iOS 11 memungkinkan engkau mengkustomisasi Control Center buat pertama kalinya. Kamu bisa menentukan dan menambahkan tombol mana yg akan muncul, dan menyusun ulang sinkron kebutuhan kamu.

Apa Sih Tepatnya Control Center itu?

Control Center pertama kali muncul sebagai bagian dari iOS 7, meskipun lebih ditingkatkan dan diperluas di iOS 11. Control Center dirancang sebagai one-stop shop untuk melakukan tugas cepat seperti menyalakan atau mematikan Bluetooth atau Wi-Fi, menyesuaikan volume, atau memungkinkan kunci rotasi–layar.

Sebenarnya, ketika iPad Air dua kehilangan saklar sampingnya (yg sanggup digunakan sebagai tombol bisu atau buat mengunci orientasi dalam potret atau lansekap), pembenarannya merupakan bahwa engkau dapat melakukan galat satu dari hal-hal ini pada Control Center, tidak peduli pada iOS berapa perangkat engkau berjalan.

Control Center muncul saat kamu menggesek dengan cepat dari bagian bawah layar pada iPhone atau iPad. Pada iOS 10 dan versi sebelumnya, Control Center memiliki dua panel atau lebih, dan kamu bisa menggesek dari kiri dan kanan di antara keduanya. Panel pertama memiliki kontrol sistem seperti kecerahan, Bluetooth, Wi-Fi, mode Pesawat, dan sebagainya, sementara panel kedua memegang kontrol musik (volume, play/pause, AirPlay), dan panel ketiga muncul jika kamu mengatur perangkat HomeKit. Dengan tombol untuk mengendalikan setiap perangkat.

Di iOS 11, Control Center dibuat ulang buat tetapkan semuanya dalam satu layar. Kamu nir perlu menggesek bolak-balik antara panel, namun kamu akan mendapati diri engkau relatif dengan menekan beberapa item Control Center buat memperluasnya ke hidangan lengkap.

Cara Kustomisasi Control Center di iOS 11

iOS 11 adalah versi pertama dari sistem operasi mobile Apple yang memungkinkan penggunanya mengkustomisasi apa saja yang tersedia di Control Center. Begini caranya:

  1. Luncurkan aplikasi Settings.
  2. Ketuk item Control Center di daftar utama. Di sini kamu akan menemukan toggle untuk memungkinkan akses Control Center dari dalam aplikasi. Jika kamu sering menggunakan Control Center, kamu harus terus mengaktifkannya. Jika tidak, kamu harus menekan tombol Home untuk keluar dari setiap aplikasi sebelum kamu dapat menggesek ke atas untuk mengakses Control Center.
  3. Selanjutnya, klik Customize Controls.
  4. Pada layar berikutnya, kamu akan melihat daftar kontrol opsional yang dapat kamu tambahkan ke Control Center. Untuk menghapusnya dari daftar Include, tekan tombol minus merah di sebelah kiri namanya.
  5. Untuk menambahkan kontrol dari daftar More Controls, tekan tombol plus hijau di sebelah kiri namanya.
  6. Untuk mengubah urutan tombol, sentuh terus ikon hamburger di sebelah kanan setiap item, lalu seret ke posisi baru.

Control Center akan segera diperbarui (tidak terdapat tombol Save buat mengetuk atau apapun), sebagai akibatnya engkau dapat menggesek layar dari bawah buat mengintip tata letak, dan melakukan penyesuaian lebih lanjut hingga Control Center sinkron impian kamu.

Apa saja yang tersedia pada Control Center pada iOS 11?

Kamu bingung dengan kontrol dan tombol apa yang ada di Control Center iOS 11 yang dapat disesuaikan? Perlu kamu ketahui bahwa ada beberapa kontrol Default yang tidak dapat dihapus, dan yang lainnya dapat kamu tambahkan, hapus, atau susun ulang sesuai keinginan kamu.

Kontrol Default yang tidak bisa kamu ubah

  • Airplane Mode: Ini menonaktifkan radio Wi-Fi, Bluetooth, dan seluler, yang perlu kamu lakukan saat bepergian melalui udara, meskipun kamu kemudian dapat menghidupkan Wi-Fi dan Bluetooth secara manual. Tombolnya ada ikon pesawat terbang di atasnya, dan warnanya oranye saat diaktifkan dan abu-abu saat dinonaktifkan.
  • Celluler Data: Tombol ini memiliki antena di atasnya, dan warnanya hijau saat diaktifkan. Matikan ini untuk membatasi perangkat kamu agar terhubung hanya dengan Wi-Fi—sangat berguna saat kuota rencana data kamu habis.
  • Wi-Fi: Tombol ini berwarna biru saat Wi-Fi diaktifkan, dan abu-abu saat dimatikan. Misalnya, jika jaringan Wi-Fi sedang down, kamu dapat menonaktifkan akses Wi-Fi pada perangkat kamu untuk memaksanya menggunakan sambungan seluler.
  • Bluetooth: Tombol ini berwarna biru saat Bluetooth diaktifkan, dan abu-abu saat dimatikan.
  • AirDrop (tersembunyi): Jika kamu menekan atau menekan lama kotak dengan Airplane Mode, Cellular Data, Wi-Fi, dan tombol Bluetooth, kamera akan mengembang ke menu yang lebih besar dengan dua tombol tambahan. Pertama matikan AirDrop dan mematikannya. Saat AirDrop aktif, mudah mengirim dan menerima file dari perangkat iOS terdekat melalui udara.
  • Personal Hotspot (tersembunyi): Tombol tersembunyi lainnya akan terungkap saat kamu menekan lama atau memaksa—menekan modul Wi-Fi adalah Personal Hotspot, yang menciptakan jaringan Wi-Fi yang mendukung pigmen ponsel selular kamu. Misalnya, kamu bisa membuat personal hotspot dengan iPhone kamu, lalu terhubung ke jaringan Wi-Fi yang dihasilkan dengan Mac kamu.
  • Music Module: Jika sebuah aplikasi pada perangkat kamu memutar audio atau video, kamu akan menemukan kontrol untuknya dalam modul musik di Control Center. Modul mini yang kamu lihat pertama kali memiliki tombol untuk Play/Pause, Back, dan Forward, beserta nama permainannya. Bila kamu memaksa–menekan atau menekan lama modul itu, maka akan lebih memperluas kontrol. Kamu juga dapat mengirim audio tersebut ke speaker Apple TV atau AirPlay dengan kontrol AirPlay, menggosok melalui pemutaran, mengatur volume suara, dan menyentuh nama konten untuk meluncurkan aplikasi audio atau video yang sesuai.
  • Rotation Lock: Jika kamu pernah mencoba membaca sambil berbaring dan merasa pusing saat aplikasi seperti Kindle atau Tweetbot terus beralih ke mode landscape, buka Control Center yang terbuka dan sentuh tombol rotation lock. Ikon ini ditandai kunci dan panah yang menjadi merah bila fitur ini diaktifkan.
  • Do Not Disturb: Ketuk tombol ini untuk meletakkan perangkat kamu dalam mode jangan ganggu, yang mencegah notifikasi untuk menerangi layar kamu atau membuat suara saat kamu mencoba untuk tidur atau hanya sekedar beristirahat. Untuk mengatur lebih lanjut perilaku Do Not Disturb (misalnya, kamu dapat mengizinkan panggilan dari kontak favorit kamu tetap muncul), kunjungi Settings> Do not Disturb.
  • Screen Mirroring: Tekan tombol ini untuk memilih Apple TV di jaringan lokal untuk memantulkan layar kamu melalui AirPlay. Kontrol ini bisa sedikit membingungkan, karena hanya untuk mirroring layar AirPlay dan bukan untuk mengirim audio ke speaker AirPlay atau Bluetooth—kontrol tersebut ada dalam modul musik yang diperluas, yang dijelaskan di atas.
  • Brightness: Kontrol kecerahan adalah slider vertikal. Kamu bisa menggesekkan jari kamu untuk meningkatkan kecerahan, atau turun untuk menurunkannya. Jika terlalu kecil untuk menyesuaikan diri dengan nyaman, paksa panel geser untuk memperluasnya ke tampilan layar penuh yang lebih mudah untuk dimanipulasi.
  • Volume: Kontrol volume utama perangkat kamu ditemukan di sini, sama seperti slider yang digunakan untuk kecerahan. Tentu saja, setiap perangkat iOS memiliki tombol volume hardware di sampingnya, jadi kamu mungkin tidak menggunakan slider volume di Control Center begitu banyak.

Opsi kontrol yg bisa engkau tambahkan, hapus, atau susun ulang

  • Screen Recording: Ini adalah fitur baru di iOS 11. Tekan tombol Record dan ternyata menjadi merah dan menghitung mundur dari tiga, memberi kamu cukup waktu untuk menutup Control Center. Kemudian semua yang kamu lakukan pada perangkat Kamu dicatat sebagai file video. Untuk berhenti, buka Control Center dan sentuh kembali tombolnya, atau kembali ke Home screen, sentuh banner "Screen Recording in Progress" merah di bagian atas, lalu ketuk Stop dari menu pop-up. File video disimpan ke Camera Roll kamu, di mana kamu dapat meng-crop, berbagi, atau bahkan mengirimkannya ke iMovie untuk mendapatkan editan lagi. Ini adalah cara bagus untuk merekam sedikit tutorial untuk menunjukkan kepada teman bagaimana melakukan sesuatu di iOS, atau hanya merekam sesi bermain di game favorit kamu.
  • Do Not Disturb While Driving: Fitur ini juga baru di iOS 11. Idenya adalah, kamu mengaktifkan fitur ini sehingga iPhone kamu mengetahui bahwa kamu sedang mengemudi, dan tidak akan menampilkan panggilan, teks, atau notifikasi lainnya sampai kamu tiba dan nonaktifkan mode. Dengan begitu kamu tidak akan tergoda untuk bertindak berdasarkan notifikasi ini di jalan, karena penggerak yang terganggu bisa sangat berbahaya. (Kunjungi Settings> Do Not Disturb untuk opsi lebih banyak, seperti memungkinkan Do Not Disturb While Driving secara otomatis saat kamu terhubung dengan stereo mobil kamu, atau bagaimana ponsel kamu harus membalas secara otomatis ke teks agar kenalan kamu tahu bahwa kamu tidak dapat membalas.
  • Apple TV Remote: Apple TV keempat memiliki aplikasi tersendiri yang meniru fungsi Siri Remote, dan kamu dapat menambahkan tombol yang sesuai ke Control Center. Kemudian tekan tombol itu dengan keras (atau tekan lama pada perangkat tanpa 3D Touch) untuk memperluasnya ke sekumpulan kontrol Apple TV: Play/Pause, Menu, TV (yang meluncurkan aplikasi TV atau kembali ke Home screen kamu), dan bahkan trackpad Siri Remote dan tombol mikrofon Siri.
  • Flashlight: Setiap orang yang menjatuhkan sesuatu di bioskop atau kelab malam tahu betapa pentingnya hal ini. Ketuk ini untuk menyalakan flash kamera belakang perangkat, yang tetap menyala sampai kamu menyentuh tombol yang sama lagi.
  • Timer: Kamu dapat meminta Siri mengatur timer untuk kamu, buka aplikasi Clock, atau cukup ketuk tombol ini di Control Center untuk membuka aplikasi Clock tepat ke tab Timer.
  • Alarm: Dengan tab Jam Alarm–kamu dapat menambahkan tombol pintasan ke Control Center jika kamu terlalu malu untuk meminta Siri menyetel alarm kamu.
  • Stopwatch: Tab Stopwatch pada aplikasi Clock juga dapat memiliki tombol di Control Center.
  • Camera: Ketuk tombol Camera untuk meluncurkan aplikasi Kamera. Tombol ini memiliki fungsi ekstra jika kamu menekan lama: akan muncul pintasan ke Take Selfie, Rekam Video, Rekam Slo-Mo, dan Ambil Foto.
  • Home: Jika kamu memiliki perangkat HomeKit, tambahkan tombol Home ke Control Center kamu, lalu ketuk untuk melihat semua perangkat HomeKit yang telah kamu tambahkan ke aplikasi Home iOS. Ketuk setiap tombol perangkat untuk berinteraksi dengannya, atau sentuh Scenes untuk mengaktifkan adegan yang telah kamu siapkan untuk mengontrol beberapa perangkat sekaligus.
  • Low Power Mode: Ini untuk iPhone saja, tapi benar-benar menghemat masa pakai baterai. IPhone kamu secara otomatis akan menawarkan untuk masuk ke Low Power Mode saat kamu mencapai masa pakai baterai 20 persen, dan ada lagi pada 10 persen. (Bila kamu mengisi ulang iPhone lalu sampai masa 80 persen, Low Power Mode akan otomatis mati). Tetapi jika kamu menambahkan tombol Low Power Mode ke Control Center, kamu dapat dengan cepat mengaktifkan dan menonaktifkannya kapan saja. Mungkin giliran Low Power Mode pada 30 persen untuk memastikan iPhone kamu akan bertahan sepanjang perjalanan yang panjang. Atau mungkin mematikannya jika kamu berada di 5 persen tapi kamu sudah terhubung, jadi iPhone kamu tidak tertidur begitu cepat.
  • Calculator: Biasanya aplikasi Calculator suka disembunyikan di dalam folder, karena tombol ini di Control Center maka memungkinkan kamu meluncurkannya dari manapun hanya dengan sekali ketukan.
  • Accessibility Shortcuts: Fitur aksesibilitas seperti VoiceOver, Smart Invert, dan Color Filters dirancang untuk membuat perangkat iOS lebih mudah digunakan oleh orang-orang penyandang cacat seperti penglihatan rendah. Tombol Accessibility Shortcuts menempatkannya di Control Center, namun kamu juga dapat mengunjungi Settings> Accessibility untuk opsi lebih banyak, dan bahkan menyesuaikan menu Accessibility Shortcuts kamu sendiri yang muncul saat kamu mengklik tiga kali tombol Home.
  • Guided Access: Mode Guided Access dapat menonaktifkan input sentuhan ke bagian layar, tombol hardware perangkat, dan banyak lagi. Misalnya, jika kamu seorang guru yang memberi kuis kepada siswa kamu di iPad, kamu dapat menonaktifkan tombol Home sehingga mereka tidak dapat keluar dari aplikasi kuis dan mencari jawaban di Safari. Kamu dapat mengatur perilaku Guided Access di Settings> Accessibility> Guided Access, lalu matikan dan matikan mode dengan mengklik tiga kali tombol Home atau ketuk tombol Guided Access di Control Center.
  • Magnifier: Fitur Aksesibilitas Lain, dengan menggunakan Magnifier memungkinkan kamu memperbesar hanya sebagian layar. Jika jenis situs web terlalu kecil, Magnifier dapat membantu.
  • Text Size: Kemudian lagi, Control Center kamu juga dapat memiliki tombol Text Size. Ketuk untuk menampilkan slider yang memungkinkan kamu menambah atau mengurangi ukuran teks di seluruh sistem iOS. (Kontrol Text Size juga dapat ditemukan di Settings> Display & Brightness.) Catatan: Tambahkan tombol ini jika kamu ingin shortcuts ke aplikasi Notes. Tekan keras untuk shortcuts ke New Note, New Checklist, New Photo, atau New Sketch.
  • Voice Memos: Dan tambahkan tombol ini jika  kamu ingin shortcuts ke aplikasi Voice Memos!
  • Wallet: Ketuk tombol ini untuk meluncurkan aplikasi Wallet (sebelumnya dikenal dengan Passbook), tempat kartu, tiket, dan kartu loyalitas Apple Pay kamu disimpan. Atau tekan tombol ini dengan keras untuk beralih ke kartu pembayaran Apple Pay tertentu. (Sama seperti alarm, kamu dapat mengetuk dua kali tombol Home dari lockscreen untuk meluncurkan aplikasi Wallet juga.)

Post a Comment

Previous Post Next Post